Sel. Sep 29th, 2020

BERITA HARIAN 888

BERITA TERKINI | BERITA TERPERCAYA | BERITA HARIAN

Facebook Katakan Telah Menghapus Banyak Akun Dari Indonesia

2 min read
Facebook Katakan Telah Menghapus Banyak Akun Dari Indonesia

Facebook Katakan Telah Menghapus Banyak Akun Dari Indonesia

BERITA TERBARU – Facebook Inc mengumumkan telah menghapus ratusan halaman, grup, dan akun pada platformnya untuk “perilaku tidak autentik yang terkoordinasi” yang dikaitkan dengan tiga operasi di Indonesia, Uni Emirat Arab, Mesir, dan Nigeria.

Operasi di Indonesia melibatkan jaringan lebih dari 100 akun palsu di Facebook dan Instagram memposting konten dalam bahasa Inggris dan Indonesia baik dalam mendukung atau mengkritik gerakan kemerdekaan Papua Barat, yang aktif di wilayah bergolak paling timur negara itu di Papua.

“Ini adalah jaringan halaman yang dirancang untuk tampil seperti organisasi media lokal dan organisasi advokasi,” kata David Agranovich, Pemimpin Global Facebook untuk Gangguan Ancaman.

Dia mengatakan kepada Reuters bahwa timnya, yang telah memantau Indonesia sehubungan dengan meningkatnya ketegangan di Papua, telah melacak akun palsu, yang akan menyebarluaskan konten, membeli iklan, dan mendorong orang ke situs lain, ke perusahaan media Indonesia bernama InsightID.

Reuters tidak dapat segera menghubungi perusahaan untuk memberikan komentar. Telah terjadi lonjakan protes dan kerusuhan sejak akhir Agustus di Papua, yang menderita beberapa pertumpahan darah terburuk dalam beberapa dekade pada bulan September, dengan 33 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka.

Para peneliti secara independen memperingatkan pada bulan September bahwa telah terjadi peningkatan akun Twitter dan Facebook palsu di Papua, dengan beberapa akun palsu memposting konten pro-pemerintah. Agranovich mengatakan Facebook juga menghapus akun palsu yang terkait dengan dua jaringan tidak terhubung lainnya di Timur Tengah dan Afrika.

Baca juga : Facebook Tayangan Video Hingga 720 Juta

Satu, menurut Facebook, berbasis di Mesir, tetapi menargetkan seluruh wilayah dengan memposting konten untuk mendukung Uni Emirat Arab, Arab Saudi, dan Mesir, serta kritik terhadap gerakan separatis Qatar, Iran, Turki dan Yaman .

Menurut Agranovich, Facebook menemukan bukti bahwa beberapa halaman telah dibeli, dengan kepemilikan yang berubah secara teratur, serta tautan mendalam ke surat kabar Mesir El Fagr, “yang dikenal dengan konten sensasionalnya.”

Sebagai hasil dari penyelidikan, Facebook juga telah menghapus halaman media resmi El Fagr dari platformnya, katanya. QIUQIU99

Reuters tidak dapat segera menghubungi El Fagr. Facebook mengatakan jaringan ketiga, yang dilacak ke tiga perusahaan pemasaran di Uni Emirat Arab, Mesir, dan Nigeria, melibatkan akun palsu yang menyebar pada konten pada topik seperti aktivitas UEA di Yaman dan kesepakatan nuklir Iran.

Raksasa media sosial baru-baru ini menindak akun-akun semacam itu setelah mendapat kecaman dalam beberapa tahun terakhir karena lambannya mengaku dalam mengembangkan alat untuk memerangi konten ekstremis dan operasi propaganda. Awal tahun ini, mereka menghapus akun dari Irak, Ukraina, Cina, Rusia, Arab Saudi, Iran, Thailand, Honduras, dan Israel.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright © 2016 Beritaharian888.com All rights reserved. | Newsphere by AF themes.